April 19, 2021

Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi Bersama Dirjen Penyenggara Haji dan Umrah Kemeneg RI Gelar Sertifikasi Pembimbing Manasik Haji dan Umroh

Banjabaru (Senin, 23/11/2020) – Dirjen Penyenggara Haji dan Umrah Kemeneg RI kerjasama dengan Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi (FDIK) UIN Antasari Banjarmasin menggelar kegiatan sertifikasi pembimbing manasik haji profesional bertempat di UPT Asrama Embarkasi Haji Landasan Ulin Kota Banjarbaru.

Kegiatan ini diawali laporan oleh Dekan FDIK UIN Antasari, Dr. H. Akhmad Sagir, M.Ag dilanjutkan dengan sambutan Kepala Kanwil Kemenag Kalsel, Drs. H. Noor Fahmi, MM, sambutan Karo Kesra Prov. Kalsel yang diwakili Kabag Bina Mental Spiritual, M. Mustajab, S.Sos, MM dan diakhiri sambutan Rektor UIN Antasari sekaligus membuka secara resmi kegiatan tersebut. Dekan FDIK UIN Antasari sekaligus Ketua Steering Committe Pelaksana kegiatan sertifikasi ini. Dr. H. Ahmad Shagir, M.Ag. dalam laporannya menyampaikan ucapan terima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung terselenggaranya kegiatan sertifikasi yang pertama ini terutama kepada Dirjen Penyenggara Haji dan Umrah Kemeneg RI.

Beliau mengatakan, kegiatan sertifikasi ini akan di asesor oleh 5 orang dari kalangan akademisi yang kompeten di dalam bidangnya. Sertifikasi akan berlangsung selama 9 hari sejak 23 Novermber sampai dengan 1 Desember 2020 dan diikuti 69 orang peserta dari berbagai utusan perwakilan Kelompok Bimbingan Ibadah Haji (KBIH), Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU), dari Kemenag se Kalsel dan para ulama.

Rektor UIN Antasari, Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA. mengatakan bahwa kegiatan ini adalah awal untuk memulai kegiatan yang sangat penting dan bermakna dalam memberikan layanan kepada masyarakat terkait layanan penyelenggaraan ibadah haji. Kegiatan ini merupakan sebuah social engagement  dari kampus untuk meningkatkan pelayanan keagamaan yang diberikan oleh pemerintah dan juga oleh masyarakat sipil.

“Sebenarnya sejak lama kami di kampus UIN Antasari memikirkan bagaimana caranya agar ada hubungan antara lembaga pendidikan tinggi dengan kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh Kementerian Agama secara akademik dan profesional,” ujarnya. Ia menuturkan, pada 2003 pernah mendiskusikan tentang Kementerian Agama yang sudah berpuluh-puluh tahun mengelola ibadah haji namun tidak ada satupun program studi yang khusus mengurus ibadah haji.

“Diskusi ini berkembang di kampus UIN Antasari dan pada waktu itu Dekan FDIK sekarang ini yang cepat mengambil langkah sehingga dibukalah program studi manajemen dakwah dengan konsentrasi pengelolaan ibadah haji, ini sebuah terobosan yang kemudian diikuti oleh sejumlah perguruan tinggi yang lain,” ungkapnya.

Rektor berharap agar kegiatan ini dilaksanakan secara profesional, sesuai dengan standar yang sudah ditetapkan agar menghasilkan pembimbing manasik haji yang betul-betul profesional.