Suatu hari pada rabu siang setelah solat zuhur salah satu warga yang termasuk pengurus masjid menceritakan bahwa ada salah seorang keluarganya yang sedang mengalami stroke ringan namanya Jon Kenedi. Jon Kenedi seorang yang beragama Kristen, tinggal di Kecamatan Kahayan Hulu bersama keluarganya. Setelah mengalami sakit, Jon berniat masuk Agama Islam karena menurut kepercayaan orang sana, jika sakit lalu masuk islam bisa sembuh. Kemudian menurut Pak Yanto, JonĀ  menginginkan segera masuk Agama Islam, namun menurut ibu dari Pak Yanto akan lebih baiknya, Jon masuk Agama Islam pada Hari Jumat karna dianggap ada sesuatu pada Hari Jumat. namun menurut Ahmad Fadliansyah (Mahasiswa Program Khusus DAI BPI), “akan lebih baik disegerakan, jangan kita memperlambat orang yang ingin bersyahadat karena kita tidak tahu kapan maut menjemput. Ini bukan seperti ritual pernikahan yang menentukan tanggal yang baik untuk melakukan pernikahan”.
Setelah itu Ahmad bersilaturahim ke rumah ibunya Pak Yanto untuk melihat kondisi Jon Kenedi. Kondisi tangan Jon Kenedi terasa kaku dan kakinya tampak susah di bengkokkan jadi harus selonjorkan. Kemudian Ibunya Pak Yanto berkata, “inya ni garing ding ai handak masuk islam di usir lawan keluarganya, iya ke sini jadi rancak inya minta tuntun ke masjid melihati buhan pian sembahyang tapi sampai diterasnya aja inya kada sampai masuk imbah melihati bulik pulang (dia ini sakit dek, ingin masuk Islam, dia diusir keluarganya, dia sering minta tolong di tuntun ke masjid untuk melihat kalian sembahyang, tapi cuma sampai di teras saja lalu pulang lagi).”
Pak Yanto kemudian bertanya apakah Jon Kenedi akan di syahadatkan malami ini juga atau tidak, kemudian Ahmad mengiyakan hal tersebut. Jon Kenedi akan di syahadatkan malam itu juga dengan disaksikan semua jamaah masjid.
Ba’da sholat Isya, dilaksanakanlah prosesinya yang awalnya Ahmad memintakan tokoh agama di daerah tersebut yakni Guru Utuh Selamat dan ketua Adat Guru Ubun Abung, namun beliau memaksa Ahmad untuk memimpin prosesinya serta mendoakannya. Akhirnya Ahmad menerima amanatnya dan Ahmad memberikan perubahan nama kepada Jon Kenedi yaitu Muhammad Syarif Hidayatullah.
Setelah selesai prosesi, Ahmad menyampaikan kepada seluruh jamaah, “jangan sampai setelah ini di lepas begitu saja harus dibimbing dalam belajar ibadahnya dari bersuci, solat, dll. Karena dia sudah menjadi saudara kita seiman dan se islam”. Jon Kenedi mulai di bimbing dan rutin di ajak solat ke masjid dan ikut ta’lim yg Ahmad lakukan di rumah Pak Yanto. Hari demi hari badan Jon Kenedi tidak kaku lagi. Ketika perpisahan mahasiswa KKN UIN Antasari di masjid, Jon Kenedi menyampaikan pesan dan kesan bahwa kesanya adalah dia mngatakan bahwa ternyata Islam itu sangat hebat dan berterima kasih banyak berkat ada mahasiswa KKN, dia secara yakin bisa memeluk Agama Islam dengan niat yang sempurna.

Cerita singkat diatas merupakan salah satu pengalaman KKN mahasiswa Program Khusus DAI Prodi Bimbingan dan Penyuluhan Islam angkatan 2015, Ahmad Fadliansyah.